Saat ibu serta ayah kami meninggal, turunlah dalam liang kubur serta sambutlah mayat beliau, buka papan penutup keranda (tempat usungan mayat), angkat mayat Ibu Ayah kita.

Biarkan kami yang memutarkan mayat Ibu Ayah kami menghadap ke kiblat.

Kita yang meperbuat! Bukan hanya menyaksikan saja orang lain yang meperbuat. Allahu Robbi, “Ibu.. Terakhir hari ini aku melihat Ibu”.

Biarkan kami yang merelai ikatan di kepala serta di tubuh beliau.

Pegang perlahan-lahan badan Ibu kita, arahkan beliau dengan baik-baik, ambil gumpalan tanah serta letakanlah di belakang tengkok Ibu kita.

“Ibu, terakhir hari inilah aku melihat engkau”. Terlintas dalam hati kami sambil memegang Ibu kita.

Ingat semenjak kami bayi, tangan Ibu kami ini yang mensuapi makanan ke verbal kita.

Ingat hari pertama kami bisa berlangsung, muntah, berak, beliau lah orang yang tak pernah sedikit pun untuk menolak.

Sebagaimana pun jahatnya anak terhadap beliau, kami masih anak beliau serta selalu terima sebagai anak beliau.

Naiklah ke atas serta duduklah di tepi makam beliau serta dengarkanlah “Talqin” yang di hinggakan teruntuk Ibu kita.

Hari terakhir ini lihatlah, tak ada benda apapun yang bisa kami share untuk bekal beliau kecuali hanya Doa:

“Ya Allah.. Aku angkat tanganku Ya Allah.. Aku ridho Kau ambil Ibu ku Ya Allah..

Dia yang melahirkan aku.. Ya Allah hari ini aku tinggal dia Ya Allah, aku serahkan dia atas urusan Mu belaka Ya Allah.

Aku tadahkan tanganku Ya Allah.. Aku memohon dengan sangat-sangat Kau ampunkan dosa-dosa Ibu ku, tolong Ya Allah..

Kasihani Ibu ku Ya Allah.. Aku adalah yang bakal terjadi didikan dari dia. Ya Allah sayangi dia Ya Allah.”

Maka bakal beruntunglah Ibu kita, apakah Allah bakal menolak doa itu? Allah tak bakal menolak doa tulus yang datang dari seorang anak.

Pesan ini bagi sahabat-sahabat yang selagi Ibu Ayah masih nasib. Serta Bagi sahabat-sahabat yang Ibu Ayah telah tiada, mari kami bersama-sama sedekahkan Al-Fatihah buat mereka.

Sumber: merdekasiana.com