Ini Keutamaan Menghafal Al-Qur’an

Posted on 33 views

Banyak hadits Rasulullah SAW yang mendorong untuk menghapal Al-Quran, atau  membacanya di luar kepala, sehingga hati seorang individu Muslim tidak kosong dari  sesuatu bagian dari kitab Allah SWT.

Seperti dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas secara marfu`:  “Orang yang tidak mempunyai hapalan Al-Quran sedikitpun adalah seperti rumah kumuh  yang akan runtuh.“

Dan Rasulullah SAW memberikan penghormatan kepada orang-orang yang mempunyai keahlian dalam membaca Al-Qur’an dan menghapalnya,  memberitahukan  kedudukan mereka, serta mengedepankan mereka dibandingkan orang lain.

Dari Abi Hurarirah r.a. ia berkata: Rasulullah SAW mengutus satu utusan yang  terdiri dari beberapa orang. Kemudian Rasulullah SAW mengecek kemampuan membaca dan hapalan Al-Quran mereka:

setiap laki-laki dari  mereka ditanyakan sejauh mana hapalan Al-Quran-nya. Kemudian seseorang yang paling muda ditanya oleh Rasulullah SAW:

“Berapa banyak Al-Quran yang telah engkau hapal, hai pulan?”

Ia menjawab: aku telah hapal surah ini dan surah ini, serta  surah Al Baqarah. Rasulullah SAW kembali bertanya: “Apakah engkau hapal surah Al Baqarah?”

Ia menjawab: Betul. Rasulullah SAW bersabda: “Pergilah, dan engkau menjadi ketua rombongan itu!”. Salah seorang  dari kalangan mereka yang terhormat berkata:  Demi Allah, aku tidak mempelajari dan menghapal surah Al Baqarah semata karena  aku takut tidak dapat menjalankan isinya.

Mendengar komentar itu, Rasulullah SAW bersabda: “Pelajarilah Al-Quran dan bacalah, karena perumpamaan orang yang mempelajari Al  Quran dan membacanya, adalah seperti tempat bekal perjalanan yang diisi dengan  minyak misik, wanginya menyebar ke mana-mana. Sementara orang yang mempelajarinya kemudia ia tidur –dan dalam dirinya terdapat hapalan Al-Quran— adalah seperti  tempat bekal perjalanan yang disambungkan dengan minyak misik.“

Jika tadi kedudukan pada saat hidup,  maka saat mati-pun, Rasulullah SAW  mendahulukan orang yang menghapal lebih banyak dari yang lainnya dalam kuburnya, seperti terjadi dalam mengurus syuhada perang Uhud.

Rasulullah SAW mengutus kepada kabilah-kabilah para penghapal Al-Quran dari kalangan sahabat beliau, untuk mengajarkan mereka faridhah Islam dan akhlaknya, karena dengan hapalan mereka itu, mereka lebih mampu menjalankan tugas itu.

Di antara  sahabat itu adalah: tujuh puluh orang yang syahid dalam kejadian Bi`ru Ma`unah yang  terkenal dalam sejarah. Mereka telah dikhianati oleh orang-orang musyrik.

Dari Abi Hurairah r.a. bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Penghapal Al-Quran akan datang pada hari kiamat, kemudian Al-Quran akan berkata:  Wahai Tuhanku, bebaskanlah dia, kemudian orang itu dipakaikan mahkota karamah (kehormatan), Al-Quran kembali meminta: Wahai Tuhanku tambahkanlah, maka orang itu dipakaikan jubah karamah. Kemudian  Al-Quran memohon lagi: Wahai Tuhanku, ridhailah dia, maka Allah SWT meridhainya. Dan diperintahkan kepada orang itu:  bacalah dan teruslah naiki (derajat-derajat surga), dan Allah SWT  menambahkan dari setiap ayat yang dibacanya tambahan ni`mat dan kebaikan “

Balasan Allah SWT di akhirat tidak hanya bagi para penghapal dan ahli Al-Quran saja, namun cahayanya juga menyentuh kedua orang tuanya, dan ia dapat memberikan sebagian cahaya itu kepadanya dengan berkah Al-Quran.

Dari Buraidah ia berkata: Rasulullah SAW bersabda:  “Siapa yang membaca Al-Quran, mempelajarinya dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari Kiamat, cahayanya seperti cahaya matahari, kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan), yang tidak pernah didapatkan di dunia, keduanya bertanya: mengapa kami dipakaikan jubah ini: dijawab: “karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari Al-Quran”.

Kedua orang itu mendapatkan kemuliaan  Tuhan, karena keduanya berjasa mengarahkan anaknya untuk menghapal dan mempelajari Al-Quran semenjak kecil.

Dan dalam hadits terdapat dorongan bagi para bapak dan ibu untuk mengarahkan anak-anak mereka untuk menghapal Al-Quran  semenjak kecil.

Sumber: islampos.com