Kerjakan Sholat 2 Rakaat Ini, Allah Akan Kabulkan Permintaanmu

by

Setiap orang pasti punya keperluan. Setiap orang pasti punya kebutuhan. Jika engkau punya keperluan dan kebutuhan, mintalah kepada Allah karena Dialah satu-satunya Dzat yang bisa mengabulkan segala doa. Dialah satu-satunya Dzat yang bisa memenuhi segala keperluan dan kebutuhan.

Bagaimana jika kebutuhan atau keperluan itu bukanlah hal yang kecil? Tenang saja. Jika merasa tak cukup dengan doa biasa, lakukan sholat dua rakaat yang dituntunkan Rasulullah ini. Orang yang buta pun bisa sembuh.

Sholat apa? Namanya, sholat hajat. Yakni sholat dua rakaat dengan niat sholat hajat. Lalu setelah itu berdoa dengan doa yang diajarkan Nabi.

Keutamaan sholat ini sunggu luar biasa. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ تَوَضَّأَ فَأَسْبَغَ الْوُضُوءَ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ يُتِمُّهُمَا أَعْطَاهُ اللَّهُ مَا سَأَلَ مُعَجِّلاً أَوْ مُؤَخِّراً

“Barangsiapa berwudhu dan menyempurnakannya, kemudian mengerjakan sholat dua rakaat dengan sempurna maka Allah memberi apa saja yang ia minta, baik segera maupun lambat” (HR. Ahmad)

Ini keutamaan sholat hajat. Selain mendapatkan pahala dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dan lebih dekat kepadaNya, kebutuhan atau keperluan yang ia minta akan dikabulkan olehNya. Bahkan dalam hadits di atas ada jaminan pasti akan diberi oleh Allah, baik diberi segera dalam waktu cepat maupun diberi tidak segera alias tidak cepat waktunya.

Salah satu keajaiban sholat hajat diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dalam sebuah hadits berderajat hasan.

Dari Utsman bin Hunaif radhiyallahu ‘anhu, bahwa seorang laki-laki buta datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, “Wahai Rasulullah, berdoalah kepada Allah agar menyembuhkan penglihatan mataku.” Beliau bersabda, “Atau aku biarkan saja engkau (seperti itu)?” Dia berkata, “Wahai Rasulullah, hilangnya penglihatanku memberatkanku.” Rasulullah bersabda, “Pergilah lalu berwudhulah, kemudian sholatlah dua rakaat, lalu ucapkanlah (doa):

اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ نَبِىِّ الرَّحْمَةِ يَا مُحَمَّدُ إِنِّى تَوَجَّهْتُ إِلَى رَبِّى بِكَ أَنْ يَكْشِفَ لِيْ عَنْ بَصَرِيْ اللَّهُمَّ شَفِّعْهُ فِىَّ وَ شَفِّعْنِيْ فِيْ نَفْسِيْ

“Ya Allah sesungguhnya aku memohon kepadaMu dan menghadap kepadaMu dengan Nabiku Muhammad, Nabi (pembawa) rahmat. Wahai Muhammad, sesungguhnya aku menghadap kepada Tuhanku denganmu agar Dia menyembuhkan penglihatanku. Ya Allah, terimalah syafaatnya padaku dan terimalah syafaatku pada diriku.”

Lalu ia pun pulang dan Allah menyembuhkan penglihatannya.” (HR. Tirmidzi; hasan)

Sumber: tarbiyah.net